AdSense Page Ads

Wednesday, November 27, 2013

Cerita Seorang (Setengah) Dokter

Saya Dokter.

Yah, tepatnya setengah dokter sih karena saya tidak mengambil residensi/ko-ass, jadi saya tidak bisa praktek dokter. Buat yang belum tahu, proses menjadi dokter di Indonesia adalah 4 tahun belajar teori dan 2 tahun kerja praktek/ko-ass, lalu dilanjutkan dengan PTT (kerja di propinsi terpencil) dan ujian akreditasi dokter, baru deh boleh buka praktek. Alasan saya berhenti? Tidak balik modal bro.

Dari ini...

Saya suka kedokteran. Dari dulu itu mimpi saya: menjadi dokter dan menolong pasien. Ga harus menyelamatkan nyawa dengan dramatis kaya di film-film, asal pasien saya bisa sehat saja saya sudah cukup senang. Ceritanya.  Tapi untuk sampai kesana perjuangannya luar biasa. Kalau yang kuliah ekonomi cuma perlu menyelesaikan 160 SKS, kita di kedokteran perlu 200 SKS plus tambahan SKS di program Ko-ass. Yang konon cuma 4 tahun bisa molor sampai 7 tahun (seperti saya). Lalu waiting list untuk masuk/melaksanakan program Ko-ass karena hanya tidak semua rumah sakit menerima program ko-ass. Karena universitas saya swasta dan tidak punya rumah sakit sendiri, alhasil kadang ko-ass menganggur selama berminggu-minggu sampai berbulan-bulan untuk mendapat giliran di rumah sakit. Yang konon cuma 2 tahun bisa molor sampai 3 tahunan. Belum lagi aksi tusuk sana-tusuk sini dan persaingan ketat sesama rekan sejawat yang tidak mau nilai saya lebih baik dari nilai mereka. Ini terasa sekali saat masih di program S.Ked/4 tahun teori, karena kalau rata-rata nilainya jeblok maka yang harusnya standarnya cuma dapat C bisa diupgrade jadi B atau A-. 

Saat saya lulus S.Ked saya dihadapkan dengan dilema: lanjut sampai dokter penuh atau tidak. Saat itu orang tua saya sudah beberapa tahun berpisah dan saya membiayai kuliah saya sendiri dengan bekerja menjadi guru Bahasa Inggris. Biaya ko-ass bahkan lebih mahal daripada biaya kuliah teori, dan jadwal yang tidak tentu berarti saya tidak bisa bekerja lagi. Mama meminta saya lanjut sampai selesai dan akan berusaha mencari uang yang diperlukan, dan bahkan dosen saya menjanjikan untuk membantu saya menyelesaikan kuliah saya. Tapi saya berpikir: kalau saya terus, berarti setidaknya saya tidak bisa menghasilkan uang sampai paling cepat 4-5 tahun (Ko-ass + PTT + akreditasi), lalu bagaimana saya bisa hidup dan kedepannya berapa banyak hutang yang harus saya bayar? Banyak senior kami yang akhirnya mengajar karena sebagai dokter muda/fresh graduate mereka tidak mendapatkan pasien. Konon ada yang sampai 5 tahun buka praktek baru mendapatkan pelanggan tetap. Masuk rumah sakit juga butuh koneksi dan sama ketatnya dengan mencari pekerjaan di bidang lain. Saat itu saya sudah mendapat gaji setara dengan rekan-rekan di Ekonomi yang sudah berkerja selama 2 tahunan, padahal saya hanya bekerja selama 3 jam sehari; teman saya bekerja menjaga klinik 24 jam dan dibayar setara dengan yang saya charge selama 1.5 jam. Ini jelas bukan pilihan, pikir saya. 

Saat saya kuliah dulu (dan belakangan ini) saya sering mendengar: "Dokter itu profesi mulia"; dan seringkali saya bertanya: apa sih kategori "mulia" itu? Apa menyelamatkan nyawa itu lebih mulia daripada, misalnya, wedding organizer? Sama-sama membantu orang toh. Dokter ya sebuah profesi. Dokter menerima bayaran dari pasien untuk mendiagnosa dan (kalau bisa) menyembuhkan pasien. Sama saja dengan montir yang menerima bayaran untuk mendiagnosa kondisi mobil anda dan membetulkannya. Bedanya adalah montir bekerja dengan benda mati yang selalu sama, sementara dokter bekerja dengan tubuh manusia yang selalu berbeda. Dokter tidak bisa menjanjikan kesehatan atau kesembuhan, dan ini tidak ada hubungannya dengan ilmu atau kelalaian lho. Tubuh manusia itu berbeda satu dengan lainnya, biarpun berat badan dan kondisi kesehatan sama tapi bisa saja efek obat yang diberikan berbeda. Tubuh manusia juga hidup dan terkadang walau sudah diintervensi dokter melakukan hal-hal yang diluar kendali si dokter. Kalau mobil bisa dengan mudah dibongkar pasang untuk melihat bagaimana cara kerjanya, manusia jelas tidak bisa. Dengan kata lain, kedokteran bukan ilmu pasti. Kedokteran lebih mirip sebuah "seni": seni menyembuhkan. Dengan melihat gejala dan sebagainya, seorang dokter bisa melihat (atau setidaknya menebak) apa yang salah dan berusaha membuatnya jadi lebih baik. Tapi ini bukan ilmu pasti karena tubuh manusia tidak sama satu dengan yang lainnya. Dan dengan berkembangnya ilmu secara umum, bisa saja protokol-protokol dan teknik pengobatan yang dilakukan sekarang justru dianggap berbahaya dan bodoh di masa depan. Orang Yunani kuno percaya histeria wanita terjadi karena indung telurnya berjalan-jalan/berpindah di dalam tubuhnya, dan diobati dengan ditakut-takuti (teriakan dan suara keras) agar kembali ke tempatnya. Sekarang kita cukup minum obat penenang. Dan bahkan di masa depan bisa saya kita bahkan tidak perlu obat penenang,

Menjadi ini...

Saya sepenuhnya setuju dengan pendapat yang bilang: Dokter itu juga profesi, jadi kalau salah bisa dihukum. Ini benar sekali, tapi dengan catatan bahwa yang mau menghukum dan merasa dirugikan harus mengerti bahwa kedokteran bukan ilmu pasti. Ada bedanya antara kelalaian/ketidak-pedulian dan kondisi di luar kendali si dokter karena - lagi-lagi - tubuh manusia berbeda satu dengan yang lainnya. Banyak juga yang dengan emosi berpendapat dokter tidak punya hati nurani kalau tidak membantu orang miskin. Ini juga harus ditelusuri: apa dokternya yang dengan songongnya bilang "Sorry ya, eike jijay sama orang miskin!" atau birokrasi rumah sakit yang menahan si pasien? Dan kalaupun birokrasi rumah sakit, apakah itu karena rumah sakitnya yang sibuk "Uang! Uang! Uang! Uang!!!" atau karena mereka berusaha menjalankan bisnis karena pemerintah tidak mampu memberikan jaminan kesehatan untuk rakyat Indonesia? Obat dan alat medis itu mahal lho bo'. Kalau tidak pintar-pintar mengelola rumah sakit bisa bangkrut. Katakanlah anda punya toko atau restoran, apa iya anda akan sedemikan mudahnya memberikan barang jualan anda atau makanan gratis bila ada yang datang dan bilang: saya miskin tapi saya perlu barang/makanan anda untuk hidup. Atau anda penasihat keuangan yang dibayar sekian juta per harinya, apa iya anda akan mau mengalokasikan waktu anda yang berharga untuk membantu mengelola keuangan si miskin? Mungkin anda rela, tapi kalau terus-terusan dilakukan bisa-bisa anda yang perlu bantuan. 

Saya tahu bedanya pelayanan dokter 'miskin' dengan dokter 'kaya'. Saat saya pergi ke dokter kulit di RSUD di Bali, si mbak dokter residen sibuk main BB dan tidak peduli dengan saya. Boro-boro ngecek, dia hanya bertanya kondisi dan sibuk mencatat lalu selesai. Terhina rasanya, walaupun saya cuma bayar Rp 15,000. Buat saya, profesi apapun tidak boleh membedakan klien/pelanggan. Biar dia bayar cuma sepersepuluh klien di rumah sakit mahal, kalau memang si dokter terima job disitu maka dia harus konsisten dengan pelayanannya. Kali berikutnya saya pergi ke rumah sakit swasta, kena Rp 250,000 termasuk obat tapi pelayannannya jangan ditanya... Sangat memuaskan! Saya diperiksa fisik, ditanya-tanya, dijelaskan, benar-benar money well spent rasanya. Soal obat juga demikian, saat mantan pacar saya kecelakaan dia diberikan obat untuk gegar otaknya dari rumah sakit pemerintah tempat ia dirawat. 7 hari meminum obat itu dia masih tidak bisa bangun karena pusing. Setelah mendapat obat dari spesialis swasta, 2 hari minum obat dia sudah bisa jalan-jalan. Obat itu mahal, dan sayangnya semakin poten sebuah obat maka semakin mahal pula harganya. Walau demikian saya pun tidak setuju bila dokter terlalu kemaruk dan terlalu mesra dengan perusahaan farmasi, karena pasien yang dirugikan. Cari tambahan sih boleh saja, tapi ada batasnya. Setelah saya membayar hampir Rp 20,000 untuk obat salep saya, seminggu kemudian saya menyadari bahwa sebenarnya ada istilah lebih sederhana untuk kondisi kulit yang saya alami: kena gigitan serangga tomcat. Dan salep tersebut cuma perlu bayar Rp 15,000 di puskesmas. Hadeuuuuh......

Kalau dokter sama dengan profesi lainnya (dan memang sama), kenapa dokter dihujat kalau mencari profit? Biar bagaimana, mereka juga harus balik modal lho. Saya rasa orang tua manapun yang meng-iyakan anaknya untuk menjadi dokter pasti berpikiran kalau ini demi masa depan anaknya, karena dokter adalah satu dari sedikit profesi yang akan selalu dibutuhkan walau sudah tua sekalipun. Dengan kata lain bermotif ekonomi. Saya setuju dengan pendapat bahwa dokter harus professional, tidak membedakan klien, dan tidak boleh lalai. Ini sebenarnya kode etik untuk semua profesi bukan? Mulai dari pembantu rumah tangga sampai direktur perusahaan. Tapi kalau soal dokter harus membantu si miskin dan siap menolong siapapun karena itu profesi mereka, monggo diingat kalau mereka juga manusia. Saya rasa kebanyakan dokter pasti lebih pilih mengelola orang kaya agar balik modalnya cepat. Apa iya ini salah? Kalau anda punya anak apa anda akan rela membiayai anak anda hingga sekian ratus juta dan membuat dia kehilangan setidaknya 10 tahun waktu hidupnya untuk belajar agar dia bisa berbakti kepada masyarakat, tanpa  pamrih atau imbalan apapun untuk anda? Dan bila anda yang menjadi dokter, apa anda rela mengorbankan 10 tahun waktu anda dan hidup morat-marit makan nasi dan garam agar anda bisa berbakti kepada masyarakat (dan ini setelah membayar kuliah yang sekian ratus juta). Yang namanya dokter bekerja di rumah sakit dan tidak bisa menolong pasien (kalau ditolak oleh rumah sakit), yang namanya dokter 'bermesraan' dengan perusahaan farmasi, yang namanya dokter memilih kerja di kota dan bukan di daerah terpencil, apa iya anda bisa menyalahkan mereka untuk mencoba mencari penghidupan yang layak? Kalau pasien sampai ditelantarkan atau tidak dilayani dengan baik, tentu bisa. Tapi bila semua masih dalam batas kewajaran, kenapa tidak?

Dan akhirnya ini....
Tapi perjalanan ini belum berakhir!!!

Bila sampai disini anda masih menyalahkan dokter dan dengan sinis berkata: "Apa si miskin tidak boleh sakit??", perkenankan saya menjawab dengan jujur: "Kalau di Indonesia sih tidak." Pertanyaan ini seharusnya bukan ditujukan kepada dokter, tapi kepada pemerintah Indonesia. Anda tidak bisa mengharapkan dokter berkorban demi si miskin hanya dengan jargon "itu profesi anda!". Mereka juga butuh makan bro. Bila saja pemerintah Indonesia mampu menjamin rakyatnya, saya rasa tidak ada rumah sakit atau dokter yang menolak pasien miskin karena tahu secara finansial mereka memang bisa menolong si pasien ini. Dan bila memang pemerintah tidak sanggup menjamin rakyatnya, apa yang bisa anda lakukan untuk sesama warga negara Indonesia? Bagaimana bila anda yang menjamin dan membayar pengobatan untuk orang-orang miskin ini, atau membuat semacam Community Hospital alias rumah sakit komunitas yang dibiayai dari kantong-kantong anda untuk para orang miskin? Jangan cuma bisa menuduh dokter malpraktik tanpa mengerti kompleksnya tubuh manusia, atau menuduh dokter mata duitan karena konon tidak mau membantu orang miskin padahal anda sendiri tidak melakukan apa-apa.

Masih berpikir dokter itu jahat rakus dan tidak berperikemanusiaan disaat mereka harusnya menolong manusia tanpa pamrih dan persetan dengan bea kuliah mereka yang mencapai ratusan juta? Mungkin anda harus berhenti sejenak dan membayangkan, bagaimana bila lebih banyak (calon) dokter yang berpikir seperti saya dan memutuskan berhenti kuliah. Mungkin ada harus berhenti sejenak dan membayangkan sebuah dunia yang berisi sales dan akuntan dan profesi lainnya tapi tak ada tenaga medis, atau dunia dimana tenaga medis sedemikian minimnya (risiko tinggi, balik modal susah, siapa yang mau ??) sehingga hanya orang-orang kaya saja yang sanggup membayar service ini. Masih mau menyalahkan dokter?

PS: Serius, kalau dokter anda memang sucks dan ga becus monggo diprotes lho. Ini bisnis bung, anda berhak mendapat pelayanan yang sepantasnya. Tapi ingat, dokter bukan Tuhan dan tidak bisa menjamin kesembuhan biar sehebat apapun doi. Istilah yang paling tepat: To cure sometimes, to treat often, to comfort always. Jadi jangan marah kalau si dokter sudah melakukan sebisanya tapi tidak sembuh, dan monggo misuh-misuh bila jelas-jelas ia lalai atau nyuekin anda. Salam!

7 comments:

  1. Gw pernah nyaris jadi korban malpraktek dokter, padahal dokter mahal. Gw sakit demam berdarah tapi dokternya ga tau, malah dikasih antibiotik yang bikin alergi sampe bentol-bentol gatel2 sekujur badan, akhirnya ke dokter lain langsung ketauan itu demam berdarah, trombosit nya udah turun banget nyaris telat. Untung juga sih pke alergi, kalo enggak tuh udah ga ketauan lagi demam berdarahnya.

    Sejak itu gw kalo ngerasa ada yang aneh sama badan gw, gw google dulu sendiri sebelom ke dokter. malahan gw udah setaun lebih menjauhkan diri dari obat-obat kimia, kalo flu aja gw gak minum obat decolgen ato apalah gitu. biar aja sampe sembuh sendiri. sangking udah kapoknya ke dokter hahahaa....

    Temen gw juga ada yang didiagnosis tumor, udah hampir di operasi trus pergi ke dokter lain, ternyata cuman bisul.
    Nah yang kayak gitu ga ada penyuluhan ke pasien, apa yang harus dilakukan kalau pasien yang ga tau apa-apa dan mempercayakan hidupnya sama dokter. Sementara dokter di indonesia kalo di protes atau ditanya tentang penjelasan hak pasien suka dilindungin sama ikatan dokter atau rumah sakitnya. makanya orang kaya meningan pada berobat ke luar negeri kali ya, pada takut salah diagnosis hahahaa

    ReplyDelete
  2. Bukan hanya dokter yang berprofesi mulia, semua profesipun mulia asal berhubungan dengan kebaikan manusia. Akuntan profesi mulia karena membantu mengelola keuangan, salespun profesi mulia karena membantu orang untuk mengerti kebutuhannya. Kadang 1 profesi dianggap berderajat lebih tinggi karena berhubungan dengan nyawa makhluk hidup. Karena itu pulalah orang2 yang mempunyai profesi tersebut mempunyai "argumen yang selalu benar"(jika tidak mau dikatakan arogan). Saya bekerja hampir 8 tahun di dunia akademik. tiap hari "bergesekan" dengan bermacam profesi. Profesor, sarjana, magister dan dokter.

    Baru2 ini saya sering mengunjungi dokter karena anak saya patah tulang. dari bermacam2 dokter yang saya kunjungi, bermacam2 pula kesan yang saya dapatkan sebagai pasien. Ada yang menjelaskan sampai detil hingga kita benar2 paham apa yang terjadi, ada yang bahkan tidak bicara sama sekali. jangankan bicara, ngeliat pun tidak! dan ini terjadi! ... Mungkin dia pikir dijelasinpun ga bakalan ngerti :-)
    memang benar jika harga menentukan kualitas(pelayanan).tapi saya pikir itu bukan hanya karena masalah uang, tapi lebih kepada pribadi pemilik profesi itu sendiri. Jika satu profesi menganggap dirinya lebih pintar (dalam bidang tersebut) hingga tidak mau menjelaskan permasalahan yang sedang terjadi, apa jadinya jika semua profesi "berkelakuan" seperti itu..??

    Bolehlah bekerja dengan orientasi duit,tapi jangan jadikan hal tersebut nomer satu. Jika suatu pekerjaan diimbangi dengan ikhlas, maka dunia pasti baik2 saja :-)

    ReplyDelete
  3. @Mila, itu dia. Di Indonesia sendiri standar kedokteran ga terlalu jelas. Gue kuliah sering banget ngeliat mahasiswa berjibaku ngerayu dosen dan senior biar 'dibantu', padahal ini kerjaan yang menyangkut nyawa manusia lho. Tapi ada juga yang memang semangat 45 belajar biar ahli dibidangnya. Masalahnya belum tentu yang benar-benar ahli dan cerdas itu bisa masuk ke rumah sakit/sukses buka praktek, karena ujung-ujungnya koneksi hohoho...

    @Endy, tapi kan ga ada akuntan yang dimaki-maki dan dipidana karena ga sengaja menghilangkan nyawa orang atau salah kasi obat :) . Saya juga setuju kalau kadang dokter kesannya arogan. Waktu saya kuliah teman-teman kedokteran saya mencibir saat saya meminta rekan dari fakultas ekonomi untuk mengajarkan saya statistik kedokteran. Walhasil hanya saya dan segelintir orang dari satu angkatan yang sukses mendapatkan B. Prinsip saya: dokter ga tau segalanya. Tapi kalau soal jelas-menjelaskan sih ada banyak faktor ya: bisa karena dokternya memang merasa wah, bisa karena dokternya tidak perduli karena dianggap toh bukan pasien VIP, atau bisa juga karena dokternya sudah mati rasa karena memang banyak pasien yang kalau diberi tahu malah jadi tambah bingung atau tambah reseh jadi lebih baik diinfokan sekadarnya. Kalau mas Endy sudah menyatakan keinginan untuk mengetahui lebih lanjut tapi dokternya tetap menolak, ya memang dokternya saja yang kurang punta skill terhadap pasien.

    ReplyDelete
  4. Kak, kalau boleh tahu guru bahasa inggris dimana semasa kuliah dulu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dimana-mana hehehe.... Kebanyakan ngasi privatan gitu deh di daerah JakSel :D

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hohoho cari saja saya di fesbuk, ada juga linknya di pojok kanan atas blog ini (versi desktop)

      Delete

Search This Blog